Kamis, 29 Maret 2012

Mitos Sabdo Palon dan Noyo Genggong : Ini Jawabannya !


Telah banyak bersliweran kabar, informasi, cerita legenda dan hikayat tentang keberadaan abdi dalem Kraton MAJAPAHIT (WILWATIKTA) yang bernama SABDO PALON dan NAYA GENGGONG. Dari yang bersifat sangat halus hingga yang berisi SUMPAH SERAPAH yang bersangkutan di era runtuhnya MAJAPAHIT. Belum lagi terbitnya saduran buku-buku baik berupa ajaran atau ramalan yang mengatas namakan dua abdi ini, tetapi semuanya tidak dapat menunjukkan rujukan asli dari sumber ceritanya.

Mengingat seringnya timbul pertanyaan mengenai hal ini di group dan forum WILWATIKTA (MAJAPAHIT), maka saya berinisiatif untuk menjelaskannya secara tertulis seperti ini agar bila pertanyaan yang sama muncul, rekan-rekan dapat mereferensi jawabannya dari catatan ini. Hal ini didasarkan pada pengalaman pribadi saya, baik ketika menerima ajaran adat maupun ketika saya berkunjung ke beberapa lokasi peninggalan WILWATIKTA / MAJAPAHIT (di Jawa Timur dan Jawa Tengah).
Sesungguhnya penokohan abdi dalem yang bernama SABDO PALON dan NOYO GENGGONG itu adalah nyata dan ada (bukan bersifat ghaib atau klenik).  Akan tetapi masyarakat luas telah tercuci otaknya dengan pola berpikir mistis telah menganggap tokoh ini adalah sejenis mahluk ghaib berjenjang dewata dan mempunyai umur yang abadi.  Dan semuanya bertolak belakang dengan penjelasan apa yang saya terima selama ini, hal itu tidak lepas dari kebiasaan saya untuk mendebat (dalam batasan santun) kepada petunjuk leluhur yang saya anggap tidak bisa saya pahami lewat akal pikiran maupun hati nurani. Sehingga para leluhur yang memberi petunjuk berkenan menjelaskan secara lebih terinci guna memberi pemahaman akal dan nurani saya.

SABDO PALON dan NOYO GENGGONG belum dikenal dimasa pemerintahan raja pertama SANGRAMA WIJAYA yang berabhiseka SRI KERTARAJASA JAYAWARDHANA maupun raja kedua DYAH JAYANEGARA yang berabhiseka SRI SUNDARAPANDYADEWA ADHISWARA, di masa itu abdi dalem yang melekat pada keluarga raja adalah Sang SAPU ANGIN dan Sang SAPU JAGAD.  Dalam konteks ini nama sesungguhnya dari abdi raja tersebut bukanlah itu, gelar tersebut lebih dekat pada sifat perilaku sang abdi.  SAPU JAGAD berkonotasi SAPU = yang membersihkan / yang mengatasi dan JAGAD = masalah-masalah yang bersifat keduniawian, jadi Sang SAPU JAGAD adalah seorang abdi yang piawai dalam ilmu keduniawian dan kanuragan.  Sedangkan SAPU ANGIN berkonotasi SAPU = yang membersihkan / yang mengatasi dan ANGIN = masalah-masalah yang bersifat spiritual / kebathinan, jadi Sang SAPU ANGIN adalah seorang abdi yang piawai dalam hal keagamaan dan spiritual / kebathinan.  Begitu abdi ini menduduki jabatan tersebut, maka nama pribadinya akan ditinggalkan dan memakai gelar barunya sebagai SANG SAPU ANGIN dan SANG SAPU JAGAD. Hal ini dapat anda buktikan bila mengunjungi SITIHINGGIL MAJAPAHIT, di belakang posisi raja (SRI KERTARAJASA JAYAWARDHANA dan istri-istrinya) ada bangunan makam SANG SAPU ANGIN dan SANG SAPU JAGAD. Demikian pula lokasi Candi BAJANG RATU tempat abu jenazah SRI SUNDARAPANDYADEWA ADHISWARA (DYAH JAYANEGARA) di kompleks candi juga di temui model makam sejenis.

SABDO PALON dan NOYO GENGGONG secara eksplisit baru dikenal pada era pemerintahan raja ke-3 : Prabhu Stri / Rani DYAH TRIBHUWANA WIJAYATUNGGADEWI MAHARAJASA yang berabhiseka SRI TRIBHUWANATUNGGADEWI MAHARAJASA JAYAWISNUWARDHANI. Hal ini atas masukan dari Maha Rsi MAUDARA sebagai Mahapatih Dalam Pura, yang merubah karakter sebelumnya menjadi SABDO PALON dan NOYO GENGGONG. Alasannya adalah ketika pemerintahan raja ke-2 banyak terjadi pemberontakan akibat adanya HASUTAN dari orang-orang di dekat raja, sehingga diputuskan untuk membuat mekanisme steril dan memberi pendampingan berupa tokoh yang mampu memberikan pertimbangan obyektif kepada raja. Sedangkan masalah keamanan raja dan keluarganya diserahkan penuh kepada DHARMAPUTRA dan BHAYANGKARA (semacam paspampres dan pasukan khusus pelindung kotaraja / ibukota).

Sama dengan konsep SANG SAPU ANGIN dan SANG SAPU JAGAD, SABDO PALON dan NOYO GENGGONG bukanlah nama asli dari sang abdi tetapi gelar yanf diberikan abdi sesuai karakter tugas yang diembannya. SABDO PALON berkonotasi SABDO = seseorang yang memberikan masukan / ajaran dan PALON = kebenaran yang bergema dalam ruang semesta, jadi SABDO PALON = Seseorang abdi yang berani menyuarakan kebenaran kepada raja dan berani menanggung akibatnya (di murkai raja dll). NAYA GENGGONG berkonotasi NAYA = nayaka atau seseorang abdi raja dan GENGGONG = mengulang-ulang suara, jadi NAYA GENGGONG = Seseorang abdi yang berani mengingatkan raja secara berulang-ulang tentang kebenaran dan berani menanggung akibatnya (di murkai raja dll).  SABDO PALON bereaksi sebagai abdi yang memberikan pertimbangan sebelum raja mengambil tindakan, sedangkan NAYA GENGGONG adalah abdi yang memberikan teguran apabila raja melakukan kekeliruan dalam berperilaku.

Yang luar biasa dari konsep ini adalah SABDO PALON dan NAYA GENGGONG diambil dari abdi yang BUTA HURUF tetapi mempunyai pemahaman yang mendalam atas tugasnya sebagai pihak yang jadi pertimbangan raja. Alasannya : dengan kondisinya yang buta huruf, akan memperkecil pengaruh dari pihak luar dalam penyampaian pertimbangan ke raja, juga menjadi pertimbangan spiritual bagi raja ..... bahwa ada seseorang biasa (bukan bangsawan) dan buta huruf ptla yang berani menegur raja ..... dan teguran itu membawa suara KEBENARAN, jelas abdi ini adalah mahluk yang mendapat pencerahan dari Tuhan (kata hati sang raja). Maka unsur tertiggi dari dua abdi ini adalah kejujuran, keluguan dan pemahaman yang mendalam atas HUKUM KEBENARAN SEMESTA.  Itulah kepangkatan abdi dalem yang terdekat dengan Raja WILWATIKTA (Majapahit) : SABDO PALON dan NAYA GENGGONG.

SABDO PALON dan NAYA GENGGONG yang pertama kali ada adalah di era kepemimpinan SRI TRIBHUWANATUNGGADEWI MAHARAJASA JAYAWISNUWARDHANI. Bisa dibuktikan di petilasan beliau di desa Panggih - Trowulan, disana selain petilasan Maha Rsi MAUDARA juga akan anda temukan petilasan (sekarang dibentuk model makam) dari dua abdi kinasih : SABDO PALON dan NAYA GENGGONG ini. Karena ini konsep struktural kenegaraan di era itu, hal yang sama juga di warisi oleh raja-raja berikutnya di Majapahit, itulah sebabnya banyak sekali tersebar petilasan yang berkonotasi SABDO PALON dan NAYA GENGGONG.  Karena sejumlah beberapa era raja di Majapahit, sebanyak itu pula SABDO PALON dan NAYA GENGGONG ada.

Bila didekati secara spiritual, ada pertanyaan : Bisa tidak diasumsikan bahwa SABDO PALON dan NAYA GENGGONG adalah mahluk superior pilihan Tuhan guna menjadi pangemban Raja Majapahit ???  Jawabannya adalah BISA DIANGGAP DEMIKIAN, alasannya : JUJUR, MEMAHAMI HUKUM SEMESTA, TEGUH MENYUARAKAN KEBENARAN, PANDAI WALAUPUN BUTA HURUF, BERASAL DARI RAKYAT KEBANYAKAN, TIDAK SILAU HARTA BENDA MAUPUN JABATAN MESKIPUN DEKAT PENGAMBIL KEPUTUSAN ..... jelas hanya mahluk pilihan yang mampu menduduki derajat ini. Tapi kalau didekati secara MISTIS, bahwa SABDO PALON dan NAYA GENGGONG adalah tokoh sekaliber SEMAR atau Kanjeng Gusti Ratu Ayu KENCANASARI ...... Jawaban saya TIDAK seperti itu kedudukannya dalam tata krama keghaiban ..... malah bisa-bisa orang yang mendapat pangkat SABDO PALON dan NAYA GENGGONG itu bisa disusupi kekuatan spiritual SEMAR atau Kanjeng Gusti Ratu Ayu KENCANASARI.

Sekarang saya akan membicarakan hal yang sedikit rumit, khususnya era keruntuhan Majapahit pada masa pemerintahan : SRI GIRINDRAWARDHANA.  Dibanyak buku yang beredar pada saat ini, tergambar seakan-akan SABDO PALON dan NAYA GENGGONG ketika berpisah / memisahkan diri dengan momongannya / sang Raja mengeluarkan SUMPAH SERAPAH, yang kemudian dikenal luas oleh masyarakat sebagai : Buku SABDO PALON dan NAYA GENGGONG NAGIH JANJI dan dikenal pula sebagai JANGKA SABDO PALON dan NAYA GENGGONG.

Saya telah berupaya secara tata lahir maupun tata bathin mencari benang merah karya tulis tersebut dengan kenyataan yang ada. Tetapi berkali-kali mengalami jalan buntu guna menemukan referensi nyatanya, malah cenderung mengarah bahwa karya tersebut dilahirkan di era MATARAM ISLAM oleh salah satu pujangga kratonnya.  Yang agak unik ternyata banyak terjadi kemiripan dengan kasus pustaka raja JANGKA SRI AJI JAYABAYA yang muncul ditengah masyarakat tidak dalam bentuk penuh (cuplikan) yang disadur dalam judul JANGKA JAYABAYA MUSSASAR dan beberapa lagi yang menggunakan nama Islam dibelakangnya, padahal kita semua tahu sang Prabhu beragama Hindu-Budha. Dan lagi-lagi mengarah ke pujangga MATARAM ISLAM yang melakukan pensadurannya. Lepas dari apa yang menjadi motivasinya (apakah bernilai positif ataukah negatif bagi ketokohan SABDO PALON dan NAYA GENGGONG), saya merasa ini karya tulis sadur dari JANGKA JAYABAYA yang dikombinasikan dengan perasaan terluka sebagian masyarakat Jawa atas pertikaian ISLAM dan HINDU yang terjadi saat itu.

Mari saya tunjukkan LOGIKA nya, SABDO PALON dan NAYA GENGGONG adalah abdi yang dibuat oleh sistem pemerintahan dengan mengutamakan asas kejujuran dan nilai kebenaran semesta guna mendampingi seorang Raja Majapahit. Dimana di dalam wisudanya mereka berjanji akan senantiasa JUJUR dan TEGUH MENYUARAKAN KEBENARAN BAGI RAJA, DAN AKAN MENGABDI SEUMUR HIDUPNYA GUNA KEJAYAAN NUSANTARA. Maka ketika kejadian mereka menegur raja dengan KERAS atas hal-hal yang dianggap melanggar pranata ..... saya masih bisa terima secara logika, tetapi ketika mereka menyumpah serapah semesta raya yang dapat menimbulkan bencana bagi nusantara ..... nah yang ini saya tidak sependapat / tidak bisa saya terima secara logika. Karena jatidiri mereka telah lebih dari sekedar siap untuk berkorban demi sang raja dan nusantara raya, terus kenapa menghancurkannya dengan sumpah atas perjuangan yang mereka bangun dan pengorbanan para SABDO PALON dan NAYA GENGGONG sebelumnya ???

Disinilah saya mengajak anda semua untuk berpikir panjang dan ber-bersih hati guna memahami kebenaran yang sejati. Ketika diceritakan SABDO PALON dan NAYA GENGGONG mengambil jalannya sendiri dan berpisah dengan raja ..... ini juga hal yang tidak cocok dengan konteks sumpah jabatannya. Setelah mengalami proses perenungan dan mengunjungi lokasi petilasan yang ada khususnya di lereng GUNUNG LAWU, SAYA SECARA PRIBADI MEMPUNYAI PENDAPAT, BAHWA SABDO PALON dan NAYA GENGGONG TIDAK PERNAH BERPISAH DENGAN SRI GIRINDRAWARDHANA HINGGA AKHIR HAYATNYA. Banyak jejak kebersamaan para beliau dalam pengungsian di tlatah kekuasaan BHRE MATARAM (sepupu sepuh sang raja), dari PENGGING, PANTAI DI PESISIR SELATAN GUNUNG KIDUL, WONOGIRI, LERENG LAWU dan PUNCAK LAWU. Justru pertimbangan dari SABDO PALON dan NAYA GENGGONG lah yang menurut saya mampu menenangkan sang Raja dari gundahnya pikiran, dan memutuskan menjadi Panembahan di Gunung Lawu.  SABDO PALON dan NAYA GENGGONG juga yang membimbing proses pelepasan ego raja dan mensucikannya menjadi pertapa di sepanjang lereng hingga puncak Lawu.  Kedua tokoh ini justru menjadi kunci bagi sang Raja mencapai pemahaman tertingginya atas kebenaran semesta yang diwedhar di Candi SUKUH dan Candi CETHO, sehingga ketika pencerahan itu terjadi ...... dua abdi ini yang pertama kali menyembah kepada SRI GIRINDRAWARDHANA dengan memanggilnya sebagai PANEMBAHAN AGUNG. (ada baiknya bagi anda yang juga pelaku spiritual untuk menjejaki kembali / napak tilas perjalanan tersebut ..... setelah itu simpulkan sendiri, apakah saat itu SABDO PALON dan NAYA GENGGONG berpisah ataukah masih tetap bersama-sama dengan momongannya).

Demikian hal yang bisa saya sampaikan, menurut pemahaman akal dan budi saya setelah mempelajari adat istiadat WILWATIKTA (Majapahit) dan melakukan napak tilas keberbagai lokasi peninggalan leluhur.  Apabila ada perbedaan pandangan dengan anda sekalian, saya harap tidak mengurangi kesucian niat anda maupun saya dalam berbhakti kepada IBU PERTIWI.  JOYO-JOYO-WIJAYANTI (Menang-Menang-Dan Jadilah Pemenang Selamanya).


DEDDY ENDARTO
10 NOPEMBER 2011
sumber : facebook.com:majapahit-wilwatikta
Judul: Mitos Sabdo Palon dan Noyo Genggong : Ini Jawabannya !; Ditulis oleh Riyono Putra Penanggungan; Rating Blog: 5 dari 5
Terima Kasih Atas Kunjungan Anda
Judul: Mitos Sabdo Palon dan Noyo Genggong : Ini Jawabannya !
Ditulis Oleh Riyono Putra Penanggungan
Jika mengutip harap berikan link yang menuju ke artikel Mitos Sabdo Palon dan Noyo Genggong : Ini Jawabannya ! ini. Sesama blogger mari saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya

12 komentar:

  1. Terlepas pecaya atau tidak pada sumpah serapah sabdo palon noyo genggong, toh pada akhirnya semua terbukti dan sudahh terjadi di jaman sekarang ini.
    Jelas logika anda tidak rasio, karna pola berfikir anda sendiri tidak rasional dan anda sendiri hidup di jaman yg tidak penuh kepastian.
    Mencintai, menyayangi nusantara bukan berarti tidak boleh/ tidak bisa memberikan sumpah serapah, justru krn pengabdian yg tulus ikhlas semua dapat terjadi.
    Logika dan rasio "sabdo palo naloyo genggong" bisa menjangkau diluar jaman mereka,tapi anda sekarang yg hidup di jaman ini secara rasio dan akal logika tidak dapat menjangkau jaman mereka, bagaimana anda memiliki kesimpulan yg masuk akal sehat...karena anda tidak mennyelaminya.

    BalasHapus
  2. Setuju komentar diatas'pemaparanya jg tidk rasional

    BalasHapus
  3. memang benar,apa kata sabdo paolon noyo genggong,wis wancit gangsalatus tahun bkal katha kedadean ingkang rumit.dan kembainya ajran hindu budha ing nusantoro.

    BalasHapus
  4. sejarah dari awalnya dulu....kenapa brawaijaya moksa?..patah itu lahir dari ibu kandung siapa? kenapa ada kata demak,bali,lombok?..sudah jelas bahwa patah memaksa maknya/ayahnya untuk memeluk agama islam.patah lahir dari anak brawijaya /damarwulan dari istri seorang wanita dari palembang janda minak jinggo.

    BalasHapus
  5. jawabanmu menurut pemikiranmu sendiri...deddy ???

    BalasHapus
  6. Ada satu kesimpang siuran dalam hal ini, anda menuturkan bahwa Situs Siti Hinggil di Trowulan diidentifikasikan sebagai makam Kertarajasa Jayawardhana (R. Wijaya) beserta para permaisurinya, hal ini salah besar dan jelas-jelas tidak berdasar.
    Kitab Negarakretagama jelas-jelas menjelaskan bahwa Kertarajasa Jayawardhana di makamkan di dalam Pura dan dicandikan di Simping (saat ini masih ada jejaknya yaitu Candi Simping atau Candi Sumberjati di wilayah Kademangan, Blitar Selatan). Selanjutnya salah satu candi makam permaisurinya (Gayatri) adalah Candi Gayatri (Prajnaparamitapuri atau Wisesapura) yang terletak di Bayalangu, Tulungagung. Berikutnya Candi Rimbi merupakan candi makam permaisurinya Tribhuwaneswari. Dalam mengidentifikasi kompleks makam-makam ini saja telah terjadi kesalahan yang cukup mendasar, jadi ...... bagaimana mungkin anda dapat mengidentifikasikan Sabdo Palon dan Noyo Genggong secara benar pula .... ?

    BalasHapus
  7. https://www.facebook.com/pages/DAMAR-SHASHANGKA/399805476747695

    BalasHapus
  8. saya sangat menghargai usaha anda dalam mencari kebenaran sejarah nusantara, untuk anda2 yang tidak setuju sebaiknya dapat memperntanggunng jawabkan alasan serta menunjukkan bukti dan usaha yang relevan.. kebetulan saya lagi mengkaji sejarah terkait legenda-legenda majapahit.. mngkin mas2nya punya referensi atau buku terjemahan serat damarwulan ataupun sejenis yang asli atau relevan?

    BalasHapus
  9. masuk akal........
    sya pribadi sangat menghargai tulisan anda.

    BalasHapus
  10. setuju dengan anda mas deddy, serat darmogandhul hanya berisi iklan agama srani/nasrani sehingga kecurigaan anda benar bahwa karya tersebut ditulis di era mataram dan mengadu domba agama hindu-budha dengan islam

    BalasHapus
  11. “Paduka sampun kêlajêng kêlorob, karsa dados jawan, irib-iriban, rêmên manut nunut-nunut, tanpa guna kula êmong, kula wirang dhatêng bumi langit, wirang momong tiyang cabluk, kula badhe pados momongan ingkang mripat satunggal, botên rêmên momong paduka. … Manawi paduka botên pitados, kang kasêbut ing pikêkah Jawi, nama Manik Maya, punika kula, ingkang jasa kawah wedang sanginggiling rêdi rêdi Mahmeru punika sadaya kula, …”

    (“Paduka sudah terlanjur terperosok, mau jadi orang jawan (kehilangan jawa-nya), kearab-araban, hanya ikut-ikutan, tidak ada gunanya saya asuh, saya malu kepada bumi dan langit, malu mengasuh orang tolol, saya mau mencari asuhan yang bermata satu (memiliki prinsip/aqidah yang kuat), tidak senang mengasuh paduka. … Kalau paduka tidak percaya, yang disebut dalam ajaran Jawa, nama Manik Maya (Semar) itu saya, yang membuat kawah air panas di atas gunung itu semua adalah saya, …”)=====> yahudi dibalik misi

    BalasHapus
  12. sabdo palon noyo genggong hanyalah mitos dari kaum kejawen yg tidak bisa menerima keadaan dan perubahan jaman dgn membuat ramalan2 yg lucunya banyak yg percaya..

    BalasHapus