Senin, 04 Agustus 2014

Hari Pertama Kerja Pasca Idul Fitri

Hari ini, Senin tanggal 4 Agustus 2014 adalah hari pertama kerja setelah Idul Fitri 1435 H. Setelah menghabiskan libur panjang Puasa Ramadhan dan Juga Hari Raya. Sekarang juga hari pertama masuk sekolah. Bagi anak-anak saja dan tentunya semua siswa sekolah. Proses membangunkan mereka sedikit agak sulit. Mengingat sudah sebulan lebih kebiasaan molor sesudah sholat subuh terbentuk di saat libur puasa dan hari raya. Hasilnya, kami berdua, saya dan isteri harus bagi tugas pekerjaan rumah. Ketelatenan ekstra kami buthkan. Jangan sampai emosi tersulut kerena tingkah buah hati. Kami maklumi keadaan. Jangankan anak-anak, sih bapak saja juga males berangkat kerja.
Pertama, saya antar yang nomer dua, Haekal Azhar Lazzuardy ke TK ABA 14 Watesnegoro. Anak saya kedua ini adalah anak paling manja di rumah. Kemauannya keras, modelnya banyak sekali. Jika tidak dituruti akan ngambek dan ngomel serta menangis. Menangani dia memang lebih sulit daripada dua saudaranya. Tetapi hari ini beda, di TK dia sudah berani sekolah tanpa harus ditunggu oleh Bundanya. Luar biasa. Sampai di TK langsung disambut oleh Bu Hilda. Bu Hilda adalah guru kelasnya Haekal. Di tahun sebelumnya beliau adalah guru kelasnya Haedar, sang kakak. Bu Hilda sabar menghadapi anak. Langsung saya titipkan bu Hilda, setelah ke dua anak saya salam dan salim. Sementara Haedar harus terus bareng saya berangkat sekolah. Haedar sekolah di tempat saya kerja. SD Muhammadiyah 1 Gempol. Sudah 15 tahun saya bekerja di sini. Dari Pendidik swasta sampai diangkat PNS Kemenag tetap belum pernah pindah. Memang, dulu saya pernah mengajar di SMP, SMA dan juga SMEA Muhammadiyah Gempol. Masih dalam satu bendera.
Di sekolah sangat sibuk. Setiap guru melayani wali murid dan juga murid seraya bersilaturrahim, halal bi halal. Banyak pembayaran dan juga pembelian di koperasi. Yang daftar ulang dilayani bu Ida dan BU Feni. Dan tentunya Pak Adi. Saya membantu melayani Koperasi yang semula dihandle oleh Mas Gusdi petugas PPSD kami. Kebanyakan anak-anak membeli perlengkapan sekolah, lebih-lebih bedge.

Belepotan mengucap "Taqobbalallhu minna wa minkum"

Mengajarkan kebiasaan baik itu sulit. Berbeda dengan mengajarkan kebiasaan buruk. Ibarat menanam padi, selalu ada rumput yang turut tumbuh. Demikian juga kebiasaan mengucap ucapan hari raya. Jika selama ini kita mengenal kalimat "minal a'idzin wal fa'izin", dan memang sangat polpuler dalam masyarakat Indonesia. Namun banyak yang salah sangka dengan makna kalimat ini. Coba anda tanyakan apa artinya, pasti akan dijawab "Mohon maaf lahir dan bathin" padahal bukan itu artinya. Tak heranlah, kebanyakan masyarakat kita gurunya kan Televisi. TV gemar sesuatu yang populer. Meski tidak berdasar agama bahkan menyimpang dari agama, kalau populer akan dia tayangkan guna kepentingan ratting. Do'a-do'a di TV coba, banyak yang dhoif bahkan tidak jelas sumbernya. Mulai do'a adzan sampai doa berbuka puasa yang dinyanyikan itu. Gak heranlah.Pertanyaannya ? Kemana para ustadz yangs sering nongol di TV dengan kostum glamourny ?
Kembali kepada arti "minal a'idzin wal faizin" semestinya bermakna :
"termasuk orang yang kembali dan orang yang menang"
Sebuah kalimat yang putus dan tidak bermakna, makanya banyak yang menyarankan menambahkan kata "Ja'alanallahu minal a'idzin wal faizin" sehingga kata tersebut jadi bermakna "semoga Allah menjadikan kita orang yang kembali (fitri) dan orang-orang yang menang"
Namun, jika kita menilik contoh Rasulullah, maka ucapan yang shahih diucap Nabi adalah kalimat :
"Taqobbalallahu minna wa minkum" yang bermakna "Semoga Allah menerima (amal puasa) kami dan juga kamu"
Mengajarkan kalimat ini sungguh sangat sulit. Banyak yang keseleso lidah ketika mengucap ini. Anak-anak di sekolah banyak yang keseleo. Kami dengarkan mereka pelan-pelan. Satu persatu. Ketika melewati 10 guru insyaallah mereka sudah hafal. Jika belum gak masalah. Lain kali diajari.
Selamat bekerja, semoga semnagt baru terpatri. Jangan malas-masalan. Lupakan pilpres.

Judul: Hari Pertama Kerja Pasca Idul Fitri; Ditulis oleh Riyono Putra Penanggungan; Rating Blog: 5 dari 5
Terima Kasih Atas Kunjungan Anda
Judul: Hari Pertama Kerja Pasca Idul Fitri
Ditulis Oleh Riyono Putra Penanggungan
Jika mengutip harap berikan link yang menuju ke artikel Hari Pertama Kerja Pasca Idul Fitri ini. Sesama blogger mari saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar